Apresiasi




Para pahlawan mukmin sejati menyimpan kelembutan di dalam hatinya, yang membuat nuraninya senantiasa bergetar setiap kali ia menyaksikan berbagai peristiwa kehidupan yang mengharu biru, semangatnya menggelora setiap kali ia menghadapi tantangan dan panggilan kepahlawanan, kesedihannya menyayat jiwa setiap kali ia menyaksikan kedzaliman, kepapaan dan kenestapaan, kerinduannya mendayu-dayu setiap kali ia diingatkan pada cita-citanya.

Kelembutan jiwa membuat para pahlawan mukmin sejati senantiasa terpaut dalam pusaran kehidupan, terlibat di kedalaman batinnya, merasakan sentuhan alam, mendengar jeritan nurani kemanusiaan dan memahami harapan-harapannya. Itulah sebabnya mereka selalu terjalin secara emosional dengan kehidupan yang mereka lalui. Mereka merasakan setiap detik dari perjalanan hidup mereka.

Intinya, kelembutan jiwa memberikan mereka kemampuan mengapresiasi kehidupan secara baik dan intens. Inilah, agaknya, rahasia yang menjelaskan sebuah fenomena yang cheap nfl jerseys unik, Cheap Jordan Sale yaitu hubungan yang intens antara para pahlawan mukmin sejati dengan puisi dan sastra secara umum.




Puisi, atau sastra secara umum, adalah instrumen yang membahasakan kelembutan jiwa mereka. Puisi juga memberi mereka inspirasi dalam memaknai gerakan-gerakan jiwa mereka, membuat mereka lebih dekat dengan perasaan-perasaan mereka sendiri, membantu mereka memahami sabda alam, dan menangkap makna-makna kemanusiaan yang paling dalam yang senantiasa foundation terlahir dari nurani manusia. Bagi mereka, puisi juga merupakan hiburan jiwa.

Itulah sebabnya Umar bin Khattab menganjurkan pengajaran sastra untuk anak-anak. Karena sastra, kata Umar, dapat mengubah anak yang pengecut menjadi pemberani. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sendiri menyukai puisi dan menghapal beberapa bait puisi Arab kuno serta mengenal para penyairnya. Di kalangan sahabat juga terdapat banyak penyair. ray ban outlet Para pahlawan perang, di zaman Rasulullah Saw dan sesudahnya, selalu menggunakan puisi sebagai cara untuk membangkitkan semangat perang kaum muslimin. Karena itu dalam tradisi sastra Arab ada beberapa penyair yang mempunyai spesialisasi dalam bidang “Syi’rul Hamasah” (puisi semangat). Di kalangan ulama juga kita temukan hal yang sama. Beberapa di antara mereka bahkan mewariskan kumpulan puisi. Misalnya, Imam Syafi’i dan cheap nba jerseys Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah.

Para pahlawan dakwah di zaman ini juga melakukan hal yang sama. Bacalah buku Dr. Yusuf Al-Qardhawi, atau Syekh Muhammad Al-Ghazali, atau Muhammad Ahmad Al-Rasyid, atau Abu Hasan Ali Al-Hasani Al-Nadwi, niscaya anda akan menemukan bait-bait puisi bertebaran dalam lembaran-lembarannya. Hasan Al-Banna bahkan menghapal sekitar 1800 bait puisi ketika ia akan menyelesaikan pendidikan tingginya. Bukankah salah satu sumber kekuaran tafsir Fii Dzilalil Qur’an, karya Sayyid Quthb, adalah kekuatan sastranya?

Ketika Abdullah bin Rawahah merasakan keraguan menghadapi maut dalam perang Mu’tah, beliau mengusir keraguan itu dengan puisi.

Wahai jiwa
Kau harus turun berlaga, atau
Kupaksa kau turun
Mengapa kau tampak enggan<br Cheap nba Jerseys />
Menggapai surga

Setelah itu keberaniannya kembali terkumpul. Ia pun maju, bertempur, dan syahid.

 

oleh: M. Anis Matta

sumber: Majalah Tarbawi Edisi 33 kolom Thumuhat

Leave a Reply