Menggali Makna dari Surah Al-Jumu’ah

zonamasjid

Khotbah pertama

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَركَاتُهُ.

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ

أَشْهَدُ أَنْ لَاۧ إِلٰهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ .

اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى مَحَمَّدِ نِالْمُجْتَبٰى، وَعَلٰى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَهْلِ التُّقٰى وَالْوَفٰى. أَمَّا بَعْدُ فَيَاأَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ! أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ مَنِ اتَّقَى

فَقَالَ اللهُ تَعَالٰى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

Ma’asyiral Muslimin, jemaah masjid yang dimuliakan Allah.

Pertama-tama, khatib berwasiat kepada diri khatib pribadi dan para jemaah sekalian agar senantiasa meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah Ta’ala. Sungguh, takwa adalah sebaik-baik harta perdagangan dan ia adalah harta perdagangan yang paling menguntungkan.

Saudaraku yang dimuliakan Allah Ta’ala, kita berada pada hari yang paling diberkahi, hari yang paling mulia, hari yang Allah jadikan sebagai hari perayaan mingguan bagi kaum muslimin. Hari ini adalah hari Jumat yang agung. Hari yang Allah wajibkan di dalamnya pelaksanaan salat Jumat yang telah Allah Ta’ala khususkan syiar ini dengan beberapa keutamaan dan keistimewaan. Keistimewaan yang paling utama adalah Allah turunkan di dalam Al-Qur’an surah khusus tentangnya, yaitu surah Al-Jumu’ah.

Jemaah yang berbahagia.

Surah ini dibuka dengan tasbih, pujian, dan penyucian terhadap Allah Ta’ala. Semua itu adalah hak-hak Allah yang harus ditunaikan oleh para makhluk-Nya. Allah Ta’ala berfirman,

وَاِنْ مِّنْ شَيْءٍ اِلَّا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهٖ وَلٰكِنْ لَّا تَفْقَهُوْنَ تَسْبِيْحَهُمْۗ اِنَّهٗ كَانَ حَلِيْمًا غَفُوْرًا

“Dan tidak ada sesuatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu tidak mengerti tasbih mereka. Sungguh, Dia Mahapenyantun, Mahapengampun.” (QS. Al-Isra’: 44)

Dialah Allah Subhanahu Wa Ta’ala, yang berhak untuk diingat dan tidak dilupakan, disyukuri nikmat-Nya dan tidak diingkari, ditaati dan tidak boleh dikhianati dengan maksiat kepada-Nya. Karena ialah Allah Yang Maharaja, Yang Mahasuci, Yang Mahaperkasa, dan Yang Mahabijaksana. Semua sifat tersebut adalah pujian yang agung untuk Allah Ta’ala. Allah Ta’ala berfirman,

يُسَبِّحُ لِلّٰهِ مَا فِى السَّمٰوٰتِ وَمَا فِى الْاَرْضِ الْمَلِكِ الْقُدُّوْسِ الْعَزِيْزِ الْحَكِيْمِ

“Apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi senantiasa bertasbih kepada Allah, Maharaja, Yang Mahasuci, Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana.” (QS. Al-Jumu’ah: 1)

Maasyiral Mukminin, yang dirahmati Allah Ta’ala.

Sungguh Allah Ta’ala telah mengutamakan kita dengan sebuah karunia yang sangat besar, sebuah pemberian yang tidak bisa dikalahkan dengan segala macam pemberian lainnya, yaitu ketika Allah Ta’ala mengutus hamba-Nya dan Rasul-Nya Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam kepada kita semua, pendakwah kepada jalan yang benar, penyelamat manusia dari kebodohan. Pada akhirnya, unggul dan jayalah umat Islam di atas bumi karena cahaya risalah yang dibawa olehnya, Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam. Baginya seutama-utamanya selawat dan seindah-indahnya ucapan salam. Oleh karenanya, Allah Ta’ala berfirman,

هُوَ الَّذِيْ بَعَثَ فِى الْاُمِّيّٖنَ رَسُوْلًا مِّنْهُمْ يَتْلُوْا عَلَيْهِمْ اٰيٰتِهٖ وَيُزَكِّيْهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتٰبَ وَالْحِكْمَةَ وَاِنْ كَانُوْا مِنْ قَبْلُ لَفِيْ ضَلٰلٍ مُّبِيْنٍۙ

“Dialah yang mengutus seorang Rasul kepada kaum yang buta huruf dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, menyucikan (jiwa) mereka dan mengajarkan kepada mereka kitab dan hikmah (sunah), meskipun sebelumnya, mereka benar-benar dalam kesesatan yang nyata.” (QS. Al-Jumu’ah: 2)

Baca Juga: Khotbah Jumat: Sepenting Apakah Menuntut Ilmu Syar’i dalam Kehidupan Kita?

Pilar dan pondasi terbesar dari dakwah beliau adalah mengajarkan kitab Al-Qur’an, menyucikan jiwa, dan membentuk karakter. Semuanya itu bisa dicapai dengan membaca ayat-ayat Al-Qur’an dan mentadaburinya/menghayatinya dengan sepenuh-penuh penghayatan.

Jemaah yang dimuliakan oleh Allah Ta’ala.

Di dalam surah Al-Jumu’ah, Al-Qur’an telah membandingkan dan mempertemukan antara 2 gambaran. Gambaran yang pertama adalah gambaran yang cerah bagi siapa saja yang mengikuti Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, mendapatkan pengajarannya, cerah jiwanya, serta berjalan di atas manhaj-nya. Gambaran lainnya adalah gambaran yang mengerikan bagi mereka yang telah Allah Ta’ala berikan Taurat dari kaum Nabi Musa ‘alaihissalam, namun mereka tidak berpegang teguh di dalam membawanya. Mereka lebih mendahulukan hawa nafsu mereka daripada hidayah yang ada kitab Taurat tersebut, sehingga Allah Ta’ala permisalkan mereka dengan permisalan yang buruk. Allah Ta’ala berfirman,

مَثَلُ الَّذِيْنَ حُمِّلُوا التَّوْرٰىةَ ثُمَّ لَمْ يَحْمِلُوْهَا كَمَثَلِ الْحِمَارِ يَحْمِلُ اَسْفَارًاۗ بِئْسَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِيْنَ كَذَّبُوْا بِاٰيٰتِ اللّٰهِ ۗوَاللّٰهُ لَا يَهْدِى الْقَوْمَ الظّٰلِمِيْنَ

“Perumpamaan orang-orang yang diberi tugas membawa Taurat, kemudian mereka tidak membawanya (tidak mengamalkannya) adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Sangat buruk perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” (QS. Al-Jumu’ah: 5)

Al-Imam As-Sa’di rahimahullah di dalam Tafsir-nya mengatakan,

“Mereka tidak ubahnya seperti keledai yang membawa barang berupa kitab-kitab ilmu di atas punggungnya. Bisakah keledai memanfaatkan kitab-kitab yang dibawa di atas punggungnya itu? Apakah karena sebab itu mereka berhak mendapatkan keutamaan? Ataukah jatah mereka hanya sekedar membawa saja. Inilah perumpamaan ulama ahli kitab. Mereka adalah orang-orang yang tidak mengajarkan isi Taurat, yang di antara perintah terbesar dan teragungnya adalah mengikuti Muhammad serta kabar gembira bagi orang yang beriman dengan Al-Qur’an yang dibawanya.”

Sungguh mereka tidak mendapatkan manfaat dari kitab Taurat tersebut, padahal Allah Ta’ala berfirman,

وَلَوْ اَنَّهُمْ اَقَامُوا التَّوْرٰىةَ وَالْاِنْجِيْلَ وَمَآ اُنْزِلَ اِلَيْهِمْ مِّنْ رَّبِّهِمْ لَاَكَلُوْا مِنْ فَوْقِهِمْ وَمِنْ تَحْتِ اَرْجُلِهِمْۗ

“Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat, Injil, dan (Al-Qur’an) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka.” (QS. Al-Ma’idah: 66)

Maasyiral Muslimin.

Sesungguhnya di antara yang dibuat-buat dan terus-menerus didengung-dengungkan oleh mereka yang diberikan kitab suci sebelum kita adalah ucapan, “Walaupun kami menyelisihi aturan-aturan syariat, namun kami adalah manusia yang paling dicintai oleh Rabb seluruh manusia dan kami adalah manusia pilihannya, tidak seperti kaum muslimin.”

Sungguh ucapan yang penuh kedustaan. Oleh karenanya, di dalam surah ini Allah Ta’ala menantang dan meminta mereka, agar mengharapkan kematian yang disegerakan, sehingga dengan itu mereka lebih cepat bertemu dengan Rabb yang mereka anggap bahwa Dia telah mereka cintai, dan yang mereka anggap bahwa Dia mencintai mereka. Sungguh kematian adalah bukti apakah benar anggapan mereka tersebut ataukah tidak.

Al-Qur’an kemudian dengan jelas menyebutkan, bahwa mereka tidak akan berani mengharapkan kematian tersebut, karena dosa-dosa dan perbuatan buruk yang telah mereka lakukan di dunia ini. Allah Ta’ala berfirman,

وَلَا يَتَمَنَّوْنَهٗٓ اَبَدًاۢ بِمَا قَدَّمَتْ اَيْدِيْهِمْۗ وَاللّٰهُ عَلِيْمٌۢ بِالظّٰلِمِيْنَ

“Dan mereka tidak akan mengharapkan kematian itu selamanya disebabkan kejahatan yang telah mereka perbuat dengan tangan mereka sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui orang-orang yang zalim.” (QS. Al-Jumu’ah: 7)

Sungguh, akan kita dapati orang-orang Yahudi adalah manusia yang paling tamak akan kehidupan dunia, bahkan lebih tamak dari orang-orang musyrik. Masing-masing dari mereka, ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu sama sekali tidak akan menjauhkan mereka dari azab Allah Ta’ala.

Jemaah yang dimuliakan Allah Ta’ala.

Sesungguhnya kerinduan dan harapan berjumpa dengan Rabb semesta alam ini hanya terwujud dari hati yang sudah mempersiapkan amalan saleh. Ia berharap akan meraih apa yang telah Allah janjikan kepadanya, berupa balasan yang baik dan pahala yang dilipatgandakan. Allah Ta’ala berfirman,

اَفَمَنْ وَّعَدْنٰهُ وَعْدًا حَسَنًا فَهُوَ لَاقِيْهِ كَمَنْ مَّتَّعْنٰهُ مَتَاعَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ثُمَّ هُوَ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ مِنَ الْمُحْضَرِيْنَ

“Maka, apakah sama orang yang Kami janjikan kepadanya suatu janji yang baik (surga) lalu dia memperolehnya, dengan orang yang Kami berikan kepadanya kesenangan hidup duniawi, kemudian pada hari Kiamat dia termasuk orang-orang yang diseret (ke dalam neraka)?” (QS. Al-Qasas: 61)

Di dalam hadis qudsi juga disebutkan,

قال اللَّهُ تعالَى : إذا أحبَّ عَبدي لِقائي ، أحبَبتُ لقاءَه ، وإذا كَرِه لِقائي ، كرَهتُ لقاءَه

“Allah Ta’ala berfirman, ‘Apabila hambaku senang berjumpa denganku, aku pun senang berjumpa dengannya dan apabila hambaku benci berjumpa denganku, maka aku pun benci berjumpa dengannya.’” (HR. Bukhari no. 7504, Muslim no. 2685, dan Nasa’i no. 1834)

Bertakwalah kepada Allah Ta’ala, teruslah beramal saleh dan berbuat kebaikan. Insya Allah semua itu akan menjadi penebus bagi diri kita agar mendapatkan tempat tinggal di surga nanti, tempat yang telah Allah ridai bagi orang yang beriman dan bertakwa kepada-Nya. Allah Ta’ala berfirman,

اِنَّ الْمُتَّقِيْنَ فِيْ جَنّٰتٍ وَّنَهَرٍۙ  * فِيْ مَقْعَدِ صِدْقٍ عِنْدَ مَلِيْكٍ مُّقْتَدِرٍ

“Sungguh, orang-orang yang bertakwa berada di taman-taman dan sungai-sungai, di tempat yang disenangi di sisi Tuhan Yang Mahakuasa.” (QS. Al-Qamar: 54-55)

Baca Juga: Khotbah Jumat: Memaknai Kembali Ibadah Haji

Khotbah kedua

اَلْحَمْدُ للهِ وَكَفَى، وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الْوَفَا. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَمَّا بَعْدُ.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اِذَا نُوْدِيَ لِلصَّلٰوةِ مِنْ يَّوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا اِلٰى ذِكْرِ اللّٰهِ وَذَرُوا الْبَيْعَۗ ذٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ اِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُوْنَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Apabila telah diseru untuk melaksanakan salat pada hari Jumat, maka segeralah kamu mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. (QS. Al-Jumu’ah: 9)

Hendaknya bagi setiap muslim yang beriman menaati dan menjalankan apa yang telah Allah Ta’ala perintahkan ini, bersegera menunaikan kemuliaan dan keberkahan salat Jum’at setiap kali azan Jumat dikumandangkan. Dan wajib baginya meninggalkan setiap perdagangan dan kesibukan duniawi yang beragam rupa itu. Kemudian segera bergegas keluar untuk melaksanakan salat Jumat dalam kondisi telah mandi, mengenakan wewangian, dan mengenakan pakaian terbaik yang ia miliki sebagaimana firman Allah Ta’ala,

يٰبَنِيْٓ اٰدَمَ خُذُوْا زِيْنَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ

“Wahai anak cucu Adam! Pakailah pakaianmu yang bagus pada setiap (memasuki) masjid.” (QS. Al-A’raf: 31)

Berdasarkan juga hadis Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,

غُسْلُ يَوْمِ الجُمُعَةِ وَاجِبٌ عَلَى كُلِّ مُحْتَلِمٍ

“Mandi Jumat itu wajib atas setiap orang yang telah balig.” (HR. Bukhari no. 879 dan Muslim no. 846)

Disunahkan juga baginya untuk berangkat di awal waktu. Sangat disayangkan, kita dapati banyak dari kaum muslimin yang terlambat di dalam menghadirinya. Saat khatib telah naik mimbar dan memulai khotbahnya, jemaah yang hadir mungkin baru sepertiga dari kapasitas masjid yang ada. Barulah ketika salat akan dimulai, masjid tersebut menjadi penuh.

Ketahuilah wahai saudaraku, perbuatan semacam ini sangatlah menyelisihi petunjuk Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, menyelisihi juga apa yang telah dicontohkan para sahabatnya. Karena bersegera menghadiri salat Jumat termasuk dari sunah Nabi kita dan ada keutamaan khusus bagi siapa saja yang mampu mengisi barisan-barisan terdepan. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى الصُّفُوْفِ اْلأُوَلِ

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya berselawat kepada orang yang salat di saf pertama.” (HR. Ibnu Majah no. 823)

Jemaah salat Jumat yang dimuliakan Allah Ta’ala.

Di antara perkara penting lainnya yang harus kita perhatikan saat salat Jumat adalah tidak berbicara saat khatib telah naik mimbar, karena yang wajib kita lakukan saat itu adalah mendengarkan khotbah. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إِذَا قُلْتَ لِصَاحِبِكَ يَومَ الجُمُعَةِ: أنْصِتْ، والإِمَامُ يَخْطُبُ، فقَدْ لَغَوْتَ

Jika engkau berkata pada sahabatmu pada hari Jumat, ‘Diamlah!’ ketika khatib sedang berkhotbah, sungguh engkau telah berkata sia-sia.” (HR. Bukhari no. 934 dan Muslim no. 851)

Ucapan ‘diamlah’ saja telah diingatkan oleh Rasulullah untuk tidak kita lakukan, lalu bagaimana dengan ucapan dan obrolan selainnya?! Yang jelas-jelas tidak ada faedahnya.

Jemaah yang dirahmati Allah Ta’ala.

Itulah beberapa faedah dan makna yang bisa kita gali dari surah Al-Jumu’ah, surah yang Allah turunkan khusus untuk menunjukkan keutamaan hari Jumat yang mulia ini.

Akhir kata, marilah kita senantiasa bersemangat, berlomba-lomba mendekatkan diri kita kepada Allah Ta’ala dan berusaha semaksimal mungkin untuk menghindari hal-hal yang tidak disukai oleh-Nya.

وَاتَّقُوْا يَوْمًا تُرْجَعُوْنَ فِيْهِ اِلَى اللّٰهِ ۗثُمَّ تُوَفّٰى كُلُّ نَفْسٍ مَّا كَسَبَتْ وَهُمْ لَا يُظْلَمُوْنَ

“Dan takutlah pada hari (ketika) kamu semua dikembalikan kepada Allah. Kemudian setiap orang diberi balasan yang sempurna sesuai dengan apa yang telah dilakukannya, dan mereka tidak dizalimi (dirugikan).” (QS. Al-Baqarah: 281)

فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ، أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا،

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ،

اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً، إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

رَبّنَا لاَتُؤَاخِذْ نَا إِنْ نَسِيْنَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبّنَا وَلاَ تًحَمّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ.

اللَّهُمَّ إنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى ، والتُّقَى ، والعَفَافَ ، والغِنَى

اللهمّ أحْسِنْ عَاقِبَتَنَا فِي الأُمُورِ كُلِّهَا، وَأجِرْنَا مِنْ خِزْيِ الدُّنْيَا وَعَذَابِ الآخِرَةِ

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ.

وَالْحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

عِبَادَ اللهِ، إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Baca Juga:

***

Penulis: zonamasjid

Artikel: www.zonamasjid.com

Also Read

Bagikan:

[addtoany]

Tags

Tinggalkan komentar